Tuesday, June 28, 2011

Sementara atau Selamanya???

0 comments
Assalamualaikum...Lama sudah rasanya tidak menulis di blog ini. Alahmdulillah, sedar tak sedar, akhirnya tamat juga pengajianku dlaam bidnag asasi di Insaniah. Cepat benar masa berlalu. Rasa baru semalam je aku jejakkan kaki di Insaniah ni. Walau bagaimanapun, usia terus meningkat. Justeru, seiring dengan bertambahnya usia, aku harus mampu berdikari. Berdikari untuk terus mencari cinta Allah. Pengajian aku di Insaniah ini bukanlah sesuatu yang aku rancang. Ianya sekadar keputusan terburu-terburu dariku. Jadi, hatiku masih belum sepenuhnya lagi mencintai Insaniah. Entah, aku pun xpaham. Apa agaknya yang aku mahukan sebenarnya...





Sejak dari bangku sekolah menengah lagi, aku sellau mengimpikan untuk masuk ke UIAM dan Al Azhar, Sehinggakan aku pernah kecewa tahap gunung bila aku tau aku xdapat masuk UIA. Allah Yang Maha Pengasih saja tahu betapa hancurnya hatiku ini. Namun, aku masih ada tarbiyyah. Aku masih jelas fikrahku terhadap perancangan Allah. Kalimat-kalimat doa yang sama tetap berulang dalam setiap doaku. Aku yakin. Allah akan memakbulkan doaku suatu hari nanti. Benarlah kata-kata yang selalu diungkapkan : "Untung menjadi orang mukmin, semakin banyak masalah, semakin mustajab doanya. Tidak dinamakan perjuangan tanpa ujian. Yang penting kita tahu Allah sentiasa bersama kita. Sekarang masa cuti, aku banyak menghabiskan masa menyiapkan novel single aku. Aku menghadapi kemusykilan yang cukup dahsyat. Apakah aku akan terus belajar di Insaniah ataupun tidak????



Aku terus berdoa dan berdoa. Allah knows the best for His Servant kan? Kenapa tiap detik, tiap ketika aku ingin lari daripada kenyataan ini? Sedangkan aku perlu redho, ikhlas dan pasrah kepadaNya. Ya Allah, ampunilah hambaMu ini. Kau lebih mengetahui diri hambaMu ini. Aku bersimpuh kepadaMu agar kau tetapkanlah aku di tempat yang baik untukku. Jika di Insaniah adalah sementara bagiku, maka kau sampaikanlah aku ke tempat yang lebih baik, jika ianya selamanya untukku, maka tetapkanlah aku dalam keikhlasan menuntut ilmuMu di bumi barakah itu.


Terima kasih pada Allah yang tidak terhingga, Sehingga saat ini, aku belajar daripada tarbiyyahNya, tentang keikhlasan, keredhaan dan kepasrahan. Semoga Allah menetapkan kita semua di dikalangan orang-orang yang ikhlas. 
“Katakanlah : “Dialah Allah, Yang Maha Esa” [Al-Ikhlash : 1]
“Allah adalah Ilah yang bergantung kepadaNya segala urusan” [Al-Ikhlash : 2]
“Dia tidak beranak dan tiada pula diperanakkan” [Al-Ikhlash : 3]
“Dan tidak ada seorang pun yang setara dengan Dia” [Al-Ikhlash;4]